tentang.co.id – Dolar AS sedikit menguat dalam sesi fluktuatif pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), sementara selera untuk spekulasi yang lebih berisiko masih lemah karena pembuat kebijakan Federal Reserve berbicara lebih banyak tentang kenaikan suku bunga.

Greenback naik terhadap euro tetapi melemah terhadap pound Inggris dan yen Jepang dengan semua mata tertuju pada bank-bank sentral dan dampak pada pertumbuhan ekonomi dari upaya mereka untuk menjinakkan inflasi.

Sterling, setelah sebelumnya naik lebih dari satu persen menjadi 1,0837 dolar, terakhir naik 0,3 persen. Strerling telah jatuh ke rekor terendah pada Senin (26/9/2022). Euro turun 0,20 persen terhadap dolar di 0,96 dolar, dan dolar menguat 0,1 persen terhadap yen di 144,86. Itu tidak membantu indeks Wall Street juga mengalami sesi yang fluktuatif.

Presiden Bank Federal Reserve Minneapolis Neel Kashkari mengatakan dalam wawancara WSJ Live pada Selasa (27/9/2022) bahwa Fed perlu terus melakukan pengetatan sampai memiliki bukti yang mendasari inflasi sedang menuju ke bawah, kemudian harus berhenti sejenak dan “biarkan pengetatan berjalan melalui ekonomi” untuk melihat apakah itu telah bekerja cukup.

Sebelumnya, Kepala Ekonom Bank Sentral Inggris (BoE) Huw Pill mengatakan BoE kemungkinan akan memberikan “respons kebijakan yang signifikan” terhadap pengumuman pemotongan pajak minggu lalu tetapi harus menunggu hingga pertemuan berikutnya pada November.

“Tidak ada penolakan oleh bank sentral meskipun gangguan pasar keuangan telah kita lihat. Pasar telah mencari semacam penyelamatan dan itu tidak datang, dari BoE atau dari The Fed. Itu membuat dolar masih menjadi tempat berlindung yang sangat menarik,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior valas di TD Securities di New York.

Dan perdagangan minggu ini melibatkan “sedikit kebisingan tambahan” karena investor juga mempersiapkan portofolio mereka untuk akhir kuartal, menurut Issa.

Pergerakan Selasa (27/9/2022) ringan dibandingkan dengan kenaikan signifikan dolar baru-baru ini. Euro masih tidak jauh di atas level terendah lebih dari 20 tahun yang dicapai sehari sebelumnya, dan yen baru saja turun dari level terendah 24 tahun pekan lalu sebelum otoritas Jepang melakukan intervensi untuk memperkuat mata uang.

Juga, sterling tidak terlalu jauh di atas rekor terendah 1,0327 dolar yang dicapai Senin (26/9/2022) dalam penurunan yang dimulai Jumat (23/9/2022) ketika pasar ketakutan oleh anggaran yang diusulkan Inggris yang akan bergantung pada pemotongan pajak yang tidak didanai untuk memacu pertumbuhan.

Bank sentral Inggris telah mengatakan pada Senin (26/9/2022) bahwa mereka tidak akan ragu untuk mengubah suku bunga dan memantau pasar “sangat cermat,” mendorong beberapa pelaku pasar untuk mencari kenaikan suku bunga di antara pertemuan.

Aussie terakhir turun 0,5 persen pada 0,64 dolar AS, sementara kiwi Selandia Baru turun 0,0 persen pada 0,56 dolar AS.Bitcoin terakhir turun 0,6 persen pada 19.118 dolar AS setelah sebelumnya diperdagangkan di atas 20.000 dolar AS.