tentang.co.id – PT Adaro Energy Indonesia memproyeksikan, permintaan komoditas batu bara dari berbagai negara tetap tinggi hingga penghujung tahun ini. Selain faktor musiman, terganggunya pasokan gas dari Rusia ke negara-negara Eropa menjadi penyebabnya.

Direktur Pemasaran Adaro Hendri Tan mengatakan, saat ini pemerintah berbagai negara tengah menyoroti pasokan komoditas energi untuk memenuhi kebutuhan negaranya. Pasalnya, jelang musim dingin kebutuhan komoditas energi menjadi meningkat.

“Kami melihat memang permintaan khususnya dari Eropa akan meningkat sehubungan dengan tebratasnya pasokan gas ke Eropa dari Rusia. Selain itu juga adalah memasuki musim dingin,” ujar dia, dalam Public Expose, Senin (12/9/2022).

Tanpa adanya sentimen musim dingin, fundamental permintaan batu bara saat ini sebenarnya sudah positif. Ini tidak terlepas dari fase pemulihan ekonomi yang dihadapi oleh berbagai negara dunia.

“Tentunya batu bara sebagai sumber daya energi yang paling murah, paling rendah biayanya, dibanding dengan gas dan energi lainnya,” kata dia.

“Dan juga kita bisa melihat dari kondisi geopolitkal yang ada, dan kita bisa melihat bahwa batu bara ini sangat independen, dan kita melihat ke depan akan menjadi sumber energi yang dapat diandalkan,” tambah Hendri.

Dalam jangka panjang, perusahaan dengan kode saham ADRO itu juga pede permintaan batu bara tetap tinggi. Ini didukung oleh terus meningkatnya permintaan batu bara dari negara di kawasan Asia Selatan dan Asia Tenggara.

” Batu bara merupakan industri yang siklikal. Fundamental jangka panjang pasar batu bara ini menurut kami tetap menjanjikan,” ujar Corporate Secretary Adaro, Mahardika Putranto.

Dengan potensi permintaan yang tetap tinggi, Chief Financial Officer Adaro Lie Lukman memastikan, perusahaan siap merealisasikan target produksi batu bara pada tahun ini. Adapun target produksi batu bara yang telah dipatok oleh perusahaan ialah sebesar 58-60 juta ton untuk tahun ini.

“Kami akan fokus kepada apa yang bisa kami kontrol, apa yang bisa kami siapkan di lapangan,” ucap dia.