JAKARTA, celebrities.id – Lirik lagu Pamer Bojo dan terjemahan menarik disimak untuk para Sobat Ambyar.

Lagu Pamer Bojo diciptakan dan dipopulerkan oleh Didi Kempot. Lagu yang dirilis pada 2013 ini merupakan salah satu karya Didi Kempot yang cukup banyak disukai Sobat Ambyar. 

Lirik lagu Pamer Bojo memiliki makna mendalam dan cukup menyedihkan. Lagu ini menceritakan tentang seseorang yang ditinggal oleh kekasihnya. Saat ditinggal pergi, dia masih setia menanti kepulangan orang yang dicintainya. Sayangnya, semua harus berakhir kecewa ketika kekasihnya pulang bersama orang lain. 

Penasaran seperti apa lirik dan terjemahan lagu Pamer Bojo ini?

Berikut ini lirik lagu Pamer Bojo dan terjemahan milik Didi Kempot.

Lirik Lagu Pamer Bojo dan Terjemahan

Koyo ngene rasane wong nandang kangen
(Seperti ini rasanya jika seseorang sedang rindu)
Rino wengi atiku rasane peteng
(Setiap malam hatiku rasanya suram)
Tansah kelingan kepingin nyawang
(Selalu teringat ingin memandang)
Sedelo wae uwis emoh tenan
(Sebentar saja udah benar-benar ngga mau)

Cidro janji tegane kowe ngapusi
(Mencederai janji teganya engkau membohongi)
Nganti seprene suwene aku ngenteni
(Sampai saat ini aku lama menanti)
Nangis batinku nggrantes uripku
(Tangis batinku terluka hidupku)
Teles kebes netes eluh neng dadaku
(Basah menetes air mata di dadaku)

Dudu klambi anyar
(Bukan baju baru)
Sing neng njero lemariku
(Yang ada di dalam lemariku)
Nanging bojo anyar
(Tapi (suami/istri) baru)
Sing mbok pamerke neng aku
(Yang kamu pamerkan kepadaku)

Dudu wangi mawar
(Bukan wangi mawar)
Sing tak sawang neng mripatku
(Yang ku lihat di mataku)
Nanging kowe lali
(Tapi engkau lupa)
Nglarani wong koyo aku
(Menyakiti orang sepertiku)

Nengopo seneng aku
(Mengapa suka padaku)
Yen mung gawe laraku
(Kalau hanya bikin sakit diriku)
Pamer bojo anyar
(Pamer (suami/istri) baru)
Neng ngarepku
(Di depanku)

Cidro janji tegane kowe ngapusi
(Mencederai janji teganya engkau membohongi)
Nganti seprene suwene aku ngenteni
(Sampai saat ini aku lama menanti)
Nangis batinku nggrantes uripku
(Tangis batinku terluka hidupku)
Teles kebes netes eluh neng dadaku
(Basah menetes air mata di dadaku)

Dudu klambi anyar
(Bukan baju baru)
Sing neng njero lemariku
(Yang ada di dalam lemariku)
Nanging bojo anyar
(Tapi (suami/istri) baru)
Sing mbok pamerke neng aku
(Yang kamu pamerkan kepadaku)

Dudu wangi mawar
(Bukan wangi mawar)
Sing tak sawang neng mripatku
(Yang ku lihat di mataku)
Nanging kowe lali
(Tapi engkau lupa)
Nglarani wong koyo aku
(Menyakiti orang sepertiku)
Nengopo seneng aku
(Mengapa suka padaku)
Yen mung gawe laraku
(Kalau hanya bikin sakit diriku)
Pamer bojo anyar
(Pamer (suami/istri) baru)
Neng ngarepku
(Di depanku)

Nengopo seneng aku
(Mengapa suka padaku)
Yen mung gawe laraku
(Kalau hanya bikin sakit diriku)
Pamer bojo anyar
(Pamer (suami/istri) baru)
Neng ngarepku
(Di depanku)

Editor : Oktiani Endarwati


Artikel ini bersumber dari www.celebrities.id.