tentang.co.id – Kasus kematian Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J masih menyisakan sejumlah misteri.

Sejauh ini, telah ditetapkan lima tersangka dugaan pembunuhan berencana dalam kasus ini yaitu Irjen Ferdy Sambo, Richard Eliezer atau Bharada E, Ricky Rizal atau Bripka RR , Putri Candrawathi, dan Kuat Ma’ruf.

Ferdy Sambo diduga menjadi otak pembunuhan berencana terhadap Yosua yang tak lain adalah anak buahnya sendiri.

Dia diduga memerintahkan Bharada E untuk menembak Brigadir J di rumah dinasnya di Duren Tiga, Jakarta Selatan, Jumat (8/7/2022).

Setelahnya, mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri itu menembakkan pistol ke dinding-dinding rumah untuk memuluskan skenario baku tembak yang dia rancang.

Kini, masih menjadi tanda tanya apakah Ferdy Sambo ikut menembak Yosua atau tidak.

Dua orang yang melihat langsung penembakan Brigadir J dan kini telah menjadi tersangka, Bharada E dan Bripka RR, memberikan keterangan berbeda terkait ini.

Pengakuan Bharada E

Menurut keterangan Richard Eliezer atau Bharada E, dirinya bukan satu-satunya orang yang menembak Brigadir J di rumah dinas Sambo pada Jumat (8/7/2022).

Setelah dirinya menembak, kata Richard, Sambo juga ikut melepaskan peluru ke tubuh Yosua.

Ini diungkap oleh Bharada E saat menjalani pemeriksaan menggunakan lie detector atau uji kebohongan beberapa waktu lalu.

“Klien saya menjawab, saya (Bharada E) pertama, dan FS (Ferdy Sambo) yang menembak terakhir,” kata kuasa hukum Bharada E, Ronny Talapessy, kepada wartawan, Sabtu (10/9/2022).

Menurut Ronny, hasil uji kebohongan Bharada E menunjukkan bahwa kliennya jujur dalam menyampaikan keterangan.

Keterangan Bharada E ini juga sempat tergambar dari rekonstruksi perkara pembunuhan berencana yang digelar Polri pada 30 Agustus 2022.

Salah satu adegan rekonstruksi memperlihatkan bahwa Richard menembak Brigadir J usai diperintah Sambo. Setelahnya, Sambo mengambil pistol untuk ikut menembak tubuh Yosua yang sudah tersungkur di lantai bersimbah darah.

Lalu, jenderal bintang dua Polri itu mengambil pistol Yosua dan menembak ke dinding-dinding rumah supaya seolah terjadi baku tembak.

Keterangan Bripka RR

Namun, keterangan yang berbeda disampaikan oleh Ricky Rizal atau Bripka RR.

Ricky yang juga menyaksikan langsung penembakan Yosua mengaku, dirinya hanya melihat Sambo menembak dinding dan tangga, tetapi tak menembak Yosua.

Ini diungkap Ricky saat menjalni uji poligraf atau tes kebohongan.

“RR melihat FS (Ferdy Sambo) menembak dinding, tangga,” kata kuasa hukum Bripka RR, Erman Umar, saat dimintai konfirmasi Kompas.com, Minggu (11/9/2022).

Menurut Erman, setelah melihat Bharada E menembak Yosua, Bripka RR mendapat panggilan handy talkie (HT) dari ajudan Sambo yang lain, yakni Brigadir Romer.

Dalam panggilan itu, Brigadir Romer menanyakan ihwal suara letusan senjata api. Ricky pun merespons pertanyaan Romer dengan keluar meninggalkan rumah Sambo.

“Romer menanyakan melalui HT ke RR, sehingga dia sempat berbalik arah ke pintu keluar karena RR tidak melihat di mana posisi Romer,” jelas Erman.

Tak lama, Bripka RR kembali masuk ke dalam rumah. Saat itulah, Ricky melihat Sambo menembak tangga dan dinding.

Klaim Sambo

Sambo sendiri tak mengakui bahwa dirinya ikut menembak Yosua. Ini sempat diungkap oleh pengacara Sambo, Arman Hanis.

“Klien kami atau Pak FS juga tidak ikut menembak,” kata Arman kepada Kompas.com, Minggu (11/9/2022).

Sebelumnya, Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Ahmad Taufan Damanik mengungkapkan, ada perbedaan keterangan antara Sambo dan Bharada E dalam rekonstruksi perkara pembunuhan.

Perbedaan itu terkait keterlibatan Sambo dalam penembakan Yosua.

“Ada perbedaan antara dia FS (Ferdy Sambo) dengan Richard itu. Richard mengatakan dia menembak beberapa kali yang lainnya adalah FS,” kata Taufan dalam program GASPOL! Kompas.com, Selasa (30/8/2022).

“Tapi FS tidak secara persis mengatakan dia ikut menembak, dia mengatakan dia memerintahkan,” ucapnya.

Jujur

Adapun kelima tersangka dugaan pembunuhan berencana Brigadir J telah menjalani pemeriksaan lie detector. Uji poligraf terhadap Bharada E, Bripka RR, dan Kuat Ma’ruf dilakukan pada Senin (5/9/2022).

Hasilnya, menurut polisi, ketiganya tak menunjukkan indikasi penipuan atau no deception indicated.

“Barusan saya dapat hasil sementara uji poligraf terhadap RE, RR, dan KM. Hasilnya no deception indicated alias jujur,” kata Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Brigjen Andi Rian Djajadi kepada wartawan, Selasa (6/9/2022).

Sementara, uji kebohongan terhadap tersangka Putri Candrawathi dilakukan pada Selasa (6/9/2022), lalu Sambo diperiksa pada Kamis (8/9/2022).

Berbeda dari tiga tersangka sebelumnya, Polri enggan mengumumkan hasil pemeriksaan uji poligraf terhadap Sambo dan Putri dengan alasan kewenangan penyidik.

“Hasilnya apakah sudah selesai itu domainnya labfor laboratorium forensik dan penyidik,” kata Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo, saat dikonfirmasi, Jumat (9/9/2022).

Hingga kini lebih dari dua bulan kasus kematian Brigadir J bergulir, masih menjadi tanda tanya apakah Sambo ikut menembak Yosua atau tidak.