Suara.com – Wakil Presiden Ma’ruf Amin menyebut berdasarkan hadits Nabi Muhammad SAW yang menyatakan “La ilaha illallah” akan masuk surga, maka penduduk Indonesia dapat menjadi penghuni surga terbanyak.

“Kenapa begitu? karena memang yang banyak mengucap ‘La ilaha illallah’ itu adalah bangsa Indonesia. Jadi nanti di surga itu bangsa Indonesia semua itu,” kata Wapres Ma’ruf saat memberikan tausiyah dalam acara “Zikir dan Doa Kebangsaan” 77 Tahun Indonesia Merdeka di halaman Istana Merdeka Jakarta pada Senin malam.

Hanya saja, kata Ma’ruf, ada proses yang harus dilalui bangsa Indonesia untuk menjadi penghuni surga.

“Ada yang pakai proses, proses pemanggangan, mudah-mudahan saja yang mengalami proses pemanggangan itu sedikit, jangan banyak-banyak. Apalagi kata ulama, tidak ada dosa kecil kalau dilakukan terus-menerus, tidak ada dosa besar kalau dilakukan istigfar,” kata Ma’ruf.

Baca Juga:
Harga Pangan hingga Energi Global Tengah Naik Tajam, Jokowi: Mari Kita Berdoa Semoga Negara Selalu Dilimpahi

Ma’ruf mengungkapkan membaca istigfar dilakukan sehingga walau mungkin ada maksiat yang dilakukan tapi ujungnya banyak yang kembali ke hadirat Allah SWT

“Mudah-mudahan ini bagian dari kehidupan kita bangsa Indonesia dan dengan doa dan zikir kita malam ini kita kembali bertobat kepada Allah SWT,” kata Ma’ruf.

Ma’ruf juga mengungkapkan nikmat kemerdekaan yang Allah SWT berikan selama 77 tahun terakhir harus disyukuri dengan terus menjaga keutuhan bangsa.

“Untuk itu, kita wajib mensyukuri, menghargai dan berterimakasih kepada para pejuang bangsa. Rasullullah SAW mengatakan, siapa yang tidak berterimakasih kepada manusia dia juga tidak berterimakasih kepada Allah, menjadi kewajiban kita adalah menjaga bangsa ini tetap utuh,” kata dia.

Menjadi kewajiban bangsa Indonesia, menurut Ma’ruf, adalah menjaga bangsa agar tetap utuh.

Baca Juga:
Ma’ruf Amin Ingatkan MUI Tak Terlibat Pencapresan: Cukup Beri Pedoman Pilih yang Terbaik

“Jangan sampai kemudian Allah mencabut menghilangkan cahaya-Nya dan meninggalkan kita dalam kegelapan karena kita saling berselisih, saling membenci dan bermusuhan. Kalau hal itu terjadi, cahaya terang yang kita dapatkan berupa kemerdekaan ini tentu akan kembali gelap,” kata Ma’ruf.

Ma’ruf juga mengajak agar bangsa Indonesia bersyukur kepada Allah SWT karena telah memberikan banyak sumber daya alam.

“Imam Attobari mengatakan ‘Allah menjadikan di suatu negeri yang tidak diberikan ke negeri yang lain untuk memberikan penghidupan sebagian manusia melalui perdagangan dari negeri yang satu ke negeri lain’. Saya bilang tafsir ini, ‘Indonesia banget’ karena memang Indonesia diberi Allah banyak yang tidak dimiliki oleh negara lain, seperti produk pertanian, perkebunan, kelautan, tambang,” kata Ma’ruf.

Namun, Ma’ruf menegaskan memang butuh usaha untuk mengolahnya.

“Karena itu yang kita butuhkan adalah ‘hamzah wassal’, apa itu? ‘Hamzah wassal’ adalah yang menghubungkan antara satu kalimat dengan kalimat lain sehingga menjadi untaian kata yang indah,” tutur Ma’ruf.

Atas tausiyah Ma’ruf tersebut, Presiden Jokowi pun menyampaikan rasa terima kasih.

“Tadi saya rasa sudah banyak disampaikan oleh pak wapres mengenai nikmatnya kemerdekaan. Ini enaknya kalau wakil presidennya itu kak kiai. Makasih Pak kiai, tausiyahnya jelas, jadi saya tidak usah mengulang lagi,” ucap Presiden Jokowi.

Zikir dan Doa Kebangsaan di halaman Istana Merdeka ini dihadiri sekitar 100 tokoh yang terdiri dari para kiai, habaib, pejabat negara, tokoh berbagai ormas serta tokoh lintas agama. Selain itu, hadir juga 500 jamaah dan santri dari berbagai pondok pesantren di Indonesia.

Sejumlah pejabat yang hadir antara lain Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan  Muhadjir Effendy, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Pertanahan Prabowo Subianto, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar dan pejabat terkait lain. [Antara]


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.