Suara.com – Sejumlah relawan pendukung Presiden Joko Widodo (Jokowi) berencana menggelar Musyawarah Rakyat (Musra) di Bandung, Jawa Barat pada 28 Agustus 2022 mendatang. Acara itu nantinya untuk menyikapi perkembangan politik nasional terkini.

Ketua Panitia Nasional Musra Indonesia, Panel Barus menegaskan acara tersebut tidak ada campur tangan atau adanya perintah dari Jokowi. Ide acara itu, murni tercetus dari inisiatif para relawan agar dapat menentukan pilihan dalam memberikan dukungan ketika pilpres mendatang.

“Jadi kalau dibilang ini perintah Jokowi musra, bukan. Ini ide kami, ini pikiran kami, ditambah lagi ada arahan beliau, ya cocok,” kata Panel di kawasan Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Sabtu (20/8/2022).

Panel mengatakan nantinya calon presiden hasil Musra bakal dideklarasikan setelah Hari Raya Idul Fitri tahun 2023 tahun depan. Tentunya, para relawan akan berkonsultasi ihwal nama-nama yang terjaring dalam Musra kepada Presiden Joko Widodo selaku pembina organisasi relawan pendukung.

Baca Juga:
Tak Mau Kasih ‘Cek Kosong’ ke Capres 2024, Kelompok Relawan Jokowi Akan Gelar Musyawarah Rakyat

“Kami lihat dulu hasil Musra, habis itu kami konsultasi dengan Pak Jokowi, habis itu baru kami tentukan deklarasinya akhir Lebaran siapa yang akan kami dukung,” sambungnya.

Hanya saja, Panel tidak menjawab secara tegas ketika ditanya apakah calon yang dijagokan oleh relawan otomatis merupakan calon yang di-endorse oleh Jokowi.

“Kami akan diskusi sama beliau, ‘Pak ini lho hasil Musra yang sudah kami gelar.’ Diskusi lah itu, setelah itu baru kami deklarasi nanti Mei (2023), habis Lebaran,”ungkapnya

Organisasi pendukung Jokowi yang tergabung diantaranya yakni, PROJO, Seknas Jokowi, Bara JP, Relawan Buruh Sahabat Jokowi dan GK Center. Selain itu ada pula organisasi bernama Almisbat, RPJB, Duta Jokowi, Kornas Jokowi, RKIH, JAMAN, GAPURA, dan lainnya.

Tak Ingin Buru-Buru

Baca Juga:
Relawan: Jokowi Tidak Meng-endorse Rencana Perhelatan Musyawarah Rakyat

Panel menyampaikan, gelaran ini berangkat dari satu wacana tentang lanskap Pilpres 2024. Kata dia, para relawan Jokowi tidak ingin terburu-buru dalam memilih calon yang akan didukung.


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.